Web Design, SEO & Digital Marketing Freelancer
0813-9891-2341

Jenis Serangan Cyber pada Website dan Cara Mengatasinya

52 views
Jenis Serangan Cyber pada Website dan Cara Mengatasinya

Meta Deskripsi: “Temukan berbagai jenis serangan cyber yang mengancam keamanan website, mulai dari SQL Injection hingga Phishing. Pelajari tentang metode, tujuan, dan contoh kasus serangan, serta langkah-langkah efektif untuk melindungi situs Anda.

Jenis Serangan Cyber pada Website dan Cara Mengatasinya

Di era digital saat ini, keamanan website menjadi prioritas utama bagi pengembang dan pemilik bisnis. Dengan berkembangnya teknologi, berbagai jenis serangan cyber telah muncul sebagai ancaman serius bagi integritas dan keamanan data online.

Artikel ini akan mengulas berbagai jenis serangan cyber yang sering terjadi pada website, memberikan pemahaman yang mendalam tentang cara kerja, tujuan, dan contoh kasus nyata dari masing-masing serangan. Pengetahuan ini penting untuk membantu Anda dalam mengambil langkah-langkah pencegahan yang tepat untuk melindungi website Anda

Serangan siber terhadap website dapat beragam, masing-masing dengan metode dan tujuannya yang unik. Berikut adalah beberapa jenis serangan yang umum:

SQL Injection

Deskripsi: Serangan ini terjadi ketika penyerang menyuntikkan kode SQL berbahaya ke dalam input yang dimasukkan ke dalam database.

  1. Target: Basis data website.
  2. Tujuan: Mendapatkan akses tidak sah ke data sensitif, seperti detail pengguna, informasi pribadi, dan data internal.
  3. Metode: Menyisipkan pernyataan SQL ke dalam input yang diolah oleh aplikasi web.

Contoh Kasus: Serangan terhadap TalkTalk pada 2015, di mana penyerang menggunakan SQL injection untuk mengakses data pelanggan.

Cross-Site Scripting (XSS)

Deskripsi: Serangan ini melibatkan penyisipan skrip berbahaya ke dalam halaman yang dianggap aman.

  1. Target: Pengguna website.
  2. Tujuan: Mencuri cookie, token, atau data lain dari pengguna website.
  3. Metode: Memanfaatkan kelemahan skrip pada situs yang memungkinkan penyisipan skrip berbahaya.

Contoh Kasus: Serangan XSS terhadap situs sosial media MySpace pada 2005, yang dikenal sebagai “Samy worm”.

Denial of Service (DoS) / Distributed Denial of Service (DDoS)

Deskripsi: Serangan yang bertujuan untuk membuat sumber daya komputer tidak tersedia bagi penggunanya.

  1. Target: Server web.
  2. Tujuan: Membuat website tidak dapat diakses oleh pengguna yang sah.
  3. Metode: Membanjiri server dengan lalu lintas yang berlebihan.

Contoh Kasus: Serangan DDoS terhadap BBC pada 2015, yang membuat situsnya tidak dapat diakses selama beberapa jam.

Man-in-the-Middle (MitM)

Deskripsi: Serangan di mana penyerang menyusup ke dalam komunikasi antara dua pihak dan mengintai atau mengubah data yang ditransmisikan.

  1. Target: Komunikasi antara pengguna dan website.
  2. Tujuan: Mencuri informasi pribadi atau data sensitif.
  3. Metode: Menggunakan teknik seperti sniffing atau spoofing.

Contoh Kasus: Serangan MitM pada perangkat lunak pengolah pembayaran di hotel Hyatt pada 2015.

Phishing

Deskripsi: Mencoba mendapatkan informasi sensitif seperti username, password, dan detail kartu kredit dengan berpura-pura sebagai entitas terpercaya dalam komunikasi elektronik.

  1. Target: Pengguna website.
  2. Tujuan: Mencuri informasi login atau data keuangan.
  3. Metode: Mengirim email atau pesan yang menyerupai dari sumber yang sah untuk mengelabui korban.

Contoh Kasus: Serangan phishing terhadap klien Google Docs pada 2017, yang menyamar sebagai undangan untuk berbagi dokumen.

Zero-Day Exploit

Deskripsi: Serangan yang memanfaatkan kerentanan pada perangkat lunak yang belum diketahui atau belum diperbaiki oleh pembuatnya.

  1. Target: Perangkat lunak website.
  2. Tujuan: Mencapai akses tidak sah atau merusak sistem.
  3. Metode: Mengeksploitasi kerentanan yang belum diperbaiki.

Contoh Kasus: Serangan terhadap Adobe Flash Player pada 2015, menggunakan kerentanan yang belum diumumkan.

Credential Stuffing

Deskripsi: Serangan ini terjadi ketika penyerang menggunakan username dan password yang bocor dari satu layanan untuk mencoba masuk ke layanan lain.

  1. Target: Sistem autentikasi website.
  2. Tujuan: Mengakses akun pengguna dengan menggunakan kredensial yang telah bocor.
  3. Metode: Otomatisasi percobaan login menggunakan kredensial yang diperoleh dari pelanggaran data lain.

Contoh Kasus: Serangan terhadap Spotify pada 2020, di mana jutaan akun dicoba diakses menggunakan kredensial yang bocor.

Session Hijacking

Deskripsi: Serangan ini melibatkan penyerang yang mengambil alih sesi web antara klien dan server.

  1. Target: Sesi pengguna aktif.
  2. Tujuan: Mencuri informasi dari sesi yang diambil alih, seperti detail pembayaran.
  3. Metode: Menggunakan teknik seperti sniffing untuk mencuri cookie sesi.

Contoh Kasus: Serangan terhadap pengguna online banking yang sesinya diambil alih oleh penyerang.

Cross-Site Request Forgery (CSRF)

Deskripsi: Serangan ini memaksa pengguna web yang telah terotentikasi untuk mengirim permintaan yang tidak diinginkan ke aplikasi web di mana mereka telah diautentikasi.

  1. Target: Proses transaksi atau perubahan data pada website.
  2. Tujuan: Melakukan tindakan berbahaya atas nama pengguna yang telah terotentikasi.
  3. Metode: Menipu korban untuk mengklik link atau mengirimkan formulir yang mengandung permintaan berbahaya.

Contoh Kasus: Serangan CSRF terhadap pengguna PayPal pada 2008.

Drive-by Download

Deskripsi: Serangan ini terjadi ketika pengguna mengunjungi website dan tanpa sepengetahuan mereka, malware diunduh dan diinstal pada perangkat mereka.

  1. Target: Pengunjung website.
  2. Tujuan: Menginfeksi perangkat pengguna dengan malware.
  3. Metode: Memanfaatkan kerentanan browser atau plugin untuk menginstal malware.

Contoh Kasus: Kasus di mana situs web yang tampak sah telah dikompromikan untuk menyebarkan malware.

Directory Traversal

Deskripsi: Serangan ini mencoba mengakses file atau direktori yang berada di luar root directory web server.

  1. Target: Struktur direktori server web.
  2. Tujuan: Mengakses atau mengubah file di server.
  3. Metode: Memanipulasi URL atau permintaan HTTP untuk mengakses direktori atau file.

Contoh Kasus: Serangan terhadap situs web yang memungkinkan akses tidak sah ke file konfigurasi.

DNS Spoofing

Deskripsi: Serangan ini melibatkan penipuan terhadap Domain Name System (DNS) untuk mengarahkan pengguna ke situs web palsu.

  1. Target: Resolusi DNS situs web.
  2. Tujuan: Mengarahkan pengguna ke situs phishing atau situs berbahaya lainnya.
  3. Metode: Menipu DNS server atau cache untuk mengarahkan ke alamat IP yang salah.

Contoh Kasus: Serangan terhadap pengguna internet di mana mereka diarahkan ke situs phishing yang menyamar sebagai situs web perbankan.

Kembali ke Blog Atau Cari Informasi Lainnya
Yuk Baca Artikel Ini: Sitemap

Tags

Budi Haryono Freelance Web Design
Hubungi saya untuk jasa pembuatan website profesional dan berkualitas. Selama 14 tahun telah lebih dari 300 proyek website sukses dikerjakan. Kini tidak kurang dari 91 website saya buat dan 53 website saya kelola. Pesan jasa pembuatan website sekarang dengan harga mulai Rp800.000,- saja.

Related Post

Home Services Pricing Contact
Budi Haryono & Team
X
Selamat sore 🙏, bantuan apa yang bisa saya berikan? tekan disini untuk memulainya.
Budi Haryono
X
Hubungi saya melalui:
X